MARI KITA MENDENGAR CERITA

Jumaat, 12 November 2010

KANCIL DENGAN BUAYA!

 Di suatu pagi yang cerah, kelihatan Seekor Sang Kancil sedang berjalan-jalan mencari makan.  Semasa ia sedang mencari mencari pucuk muda untuk dimakan, dilihatnya kebanyakan pucuk-pucuk di sekelilingnya semua telah dimakan oleh binatang yang lain.  Tiba-tiba Ia terpandanag di seberang sungai tempat ia berdiri banyak tumbuhan yang mempunyai pucuk daun muda yang masih belum diusik lagi.  Terliur rasanya untuk ia menikmati pucuk daun muda itu.
Sang Kancil terfikir bagaimana caranya untuk ia menyeberang sungai itu agar ia dapat menikmati pucuk-pucuk daun muda itu.  Di dalam  sungai itu pula, ia terlihat banyak buaya sedang terapung di permukaan sungai menunggu mangsanya.  Tiba-tiba ia mempunyai satu idea yang boleh membantu ia boleh menyeberang sungai itu.  Sang Kancil pun menghampiri tebing sungai yang agak tinggi dan bersuara dengan kuat.

Sang Kancil :  Perhatian! Perhatian! Wahai Sang Buaya semua!  Wahai Sang Buaya Semua!  Sila berkumpul di sini!.

Semua Sang Buaya memandang ke arah Sang Kancil dan berasa kehairanan di atas sikap Sang Kancil yang tidak takut dengan mereka.  Semua Sang Buaya menghampiri ke arah Sang Kancil dan salah seekor Sang Buaya terus berkata.

Sang Buaya : Wahai Sang Kancil, berani kamu memanggil kami ke mari.  Tidak takutkah kamu akan kami? Jika kamu menghampiri kami, kami akan makan kamu dengan cepat sekali.

Sang Kancil:  Aku telah mendapat satu perintah dari Nabi Sulaiman.  Tidakkah kamu tahu Nabi Sulaiman telah dianugerahkan oleh Allah s.w.t bahawa beliau merupakan satu-satunya nabi yang boleh bertutur dengan semua binatang-binatang!

Sang Buaya:  Apakah arahan yang kamu dapat dari Nabi Sulaiman itu?

Sang Kancil:  Nabi Sulaiman telah memerintahkan aku untuk mengira berapakah jumlah buaya di dalam sungai ini.

Sang Buaya:  Mengapakah Nabi Sulaiman memerintahkan kepada kamu untuk mengira kami semua?

Sang Kancil :  Beliau ingin memberikan hadiah kepada kamu semua.  Oleh itu, beliau menyuruh aku mengira berapakah jumlah kamu semua agar semuanya mendapat hadiah itu nanti.

Semua Sang Buaya berkumpul dan bermesyuarat sesama mereka.  Tidak lama kemudian Sang Buaya pun menghampiri semula kepada Sang Kancil.

Sang Buaya:  Baiklah, jika benar perintah itu datangnya dari Nabi Sulaiman, kami semua menurut apa yang telah diarahkan.

Kemudian Sang Buaya itu bersuara dengan kuat kepada semua buaya yang ada di sungai itu.

Sang Buaya:  Wahai buaya semua, mari kita semua beratur agar mudah Sang Kancil untuk mengira berapakah jumlah bilangan kita semua.

Maka semua buaya-buaya itu berhimpit-himpit dan berbaris agar mudah Sang Kancil untuk mengira mereka semua. Dengan cepat Sang Kancil pun turun dari tebing dan memijak di belakang setiap harimau itu sambil mengira.

Sang Kancil: Satu, dua, tiga lekuk, jantan betina aku ketuk. Empat, lima, enam lekuk....

Begitulah yang dilakukan oleh Sang Kancil mengira jumlah semua buaya itu sambil mengetuk kepala mereka sehinggalah ia sampai di tebing di sebelah sana. Apabila ia sampai sahaja di tebing di seberang sungai itu, dengan cepat ia naik ke atas dengan perasaan yang gembira kerana akhirnya ia dapat menikmati pucuk-pucuk muda di kawasan itu.

Sang Kancil: Wahai Sang Buaya semua! Terima kasih kerana memberiku laluan untuk aku menyeberang di sungai ini. Sebenarnya aku hanya menipu kamu semua dan tidak ada sebarang perintah pun dari Nabi Sulaiman.

Semua Sang Buaya berpandangan dan marah kerana dengan begitu mudah mereka dapat ditipu oleh seekor binatang yang kecil dan lemah.

Sang Buaya: Cis, Sang Kancil! berani kamu menipu kami semua. Nanti jika kamu hendak menyeberang sungai ini lagi, kami akan memakan kamu ..Tunggulah..

Sang Kancil meneruskan perjalanannya untuk mengisi perutnya yang sudah lapar itu. Dalam hatinya berjanji, ia akan berhati-hati agar tidak berjumpa lagi dengan Sang Buaya.

Adik-adik, jangan suka bermain api..nanti memakan diri..jika adik-adik ingin menonton cerita terbitan dari Filem Negara Malaysia, klik di bawah ini.