MARI KITA MENDENGAR CERITA

Rabu, 28 April 2010

KUCHING DENGAN HARIMAU

Pada zaman dahulu dipercayai kuching dan harimau merupakan kawan karib. Dimana ada harimau, disitulah juga akan adanya kuching. Persahabatan mereka berdua memang diketahui oleh semua penghuni di hutan itu.

Pada suatu hari kuching sedang mengintai seekor tikus yang sedang menyorok di dalam sebuah lubang berhampiran busut di tepi hutan. Dari jauh kelihatan seekor Serigala yang besar sedang berlegar-legar di tepi hutan sedang mencari makanan. Tiba-tiba Serigala itu terlihat Kuching sedang merangkak-rangkak di tepi busut yang cuba untuk menangkap tikus. Kuching terasa ia sedang diperhatikan. Ia pun memandang di sekelilingnya, kelihatan Serigala sedang merenungnya dengan air liurnya meleleh di mulutnya. Serigala merasakan inilah makanannya untuk hari itu. Apabila kuching ternampak Serigala yamag sedang memerhatikannya, ia pun terus berlari sekuat-kuat hatinya. Pada ketika itu Harimau berada agak jauh dari Kuching. Serigala berlari ke arah kuching untuk menangkapnya kerana kerana pagi itu ia belum lagi menjamah sebarang makanan. Semasa kuching berlari untuk menyelamatkan dirinya, ia terlihat sebatang pokok di hadapannya. Tanpa berlengah lagi, ia terus memanjat pokok tersebut sehingga sampai ke dahan yang agak tinggi. Apabila Serigala sampai sahaja di bawah pokok itu, ia melihat kuching telah pun berada di atas pokok sambil duduk di dahan yang tinggi. Apa yang boleh dibuat oleh Serigala hanyalah menyalak sahaja untuk menakutkan kuching itu. Harimau melihat kejadian yang berlaku. Harimau juga dapat melihat bagaimana Kuching boleh memanjat pokok yang tinggi itu dengan cepat dan cekap. Ia berasa amat kagum dengan kepandaian Kuching memanjat pokok itu. Ia bergegas berlari ke arah Serigala untuk menyelamatkan kawannya Kuching.

Harimau menjadi marah kerana Serigala ingin membunuh kawan baiknya, Kuching. Harimau itu mengaum dan berlari mengejar Serigala itu. Serigala terperanjat apabila terdengar ngauman Harimau. Ia terus berlari masuk ke dalam hutan meninggalkan Kuching yang masih lagi berada di atas pokok.

Apabila Kuching merasakan dirinya telah terselamat, ia pun terus turun dari pokok tersebut. Kuching mengucapkan terima kasih kepada Harimau kerana telah menyebabkan Serigala itu lari ke dalam hutan. Terdetik di hati Harimau untuk meminta Kuching mengajarnya bagaimana memanjat pokok. Ada perasaan malu untuk bertanya kerana walaupun ia digelar Raja Rimba tapi masih ada kekurangan di dalam dirinya. Akhirnya ia bersuara juga.

Harimau : "Hai Kuching, pandai sungguh engkau memanjat pokok. Bolehkah engkau mengajarku memanjat pokok?

Kuching menjawab : "Boleh Harimau, apa salahnya. Tapi buat apa engkau hendak belajar memanjat pokok?"

Harimau: "Manalah tahu sekiranya ada musuhku yang ingin menangkap aku nanti".

Kuching: "Adakah binatang lain yang berani menentangmu?

Harimau: "Ada, Singa juga merupakan musuh utamaku".

kuching: "Ohh...Kalau begitu baiklah. Mari kuajar bagaimana untuk memanjat pokok".

Kuching pun mengajar Harimau bagaimana untuk memanjat pokok. Akhirnya berjaya juga Harimau sampai di atas pokok itu. Sampai sahaja Harimau di atas pokok tersebut, Kuching pun terus turun ke bawah kerana tempat di atas pokok tersebut menjadi sempit memandangkan saiz Harimau yang sangat besar.

Kuching: "Wah! Harimau, engkau sudah pandai memanjat pokok. Sekarang engkau turunlah dari pokok itu".

Harimau: "Bagaimana aku hendak turun dari pokok ini. Engkau belum lagi mengajarku bagaimana hendak turun".

Kuching: "Bagaimana aku hendak mengajar engkau turun, aku tidak dapat berada bersama-sama dengan engkau kerana di atas itu sempit".

Harimau: "Habis, bagaimana aku hendak turun dari pokok ini?"

Kuching: "Bukannya susah, engkau terjun sahajalah seperti yang aku lakukan tadi"

Harimau: "Aku takut hendak turunlah, kerana badanku besar dan pokok ini pun agak tinggi".

Kuching: "Ah...turun sajalah Harimau, Takkan engkau hendak duduk di atas pokok itu selama-lamanya".

Harimau menjadi marah kerana sikap Kuching yang tidak mahu naik ke atas pokok untuk mengajarnya turun dari pokok itu. Berkali-kali Harimau menyuruhnya naik ke atas, tetapi Kuching masih tidak lagi mahu naik ke atas kerana ruangnya untuk naik ke atas pokok itu terlalu sempit. Harimau mula naik angin atas sikap Kuching yang tidak acuh untuk mengajarnya.

Harimau: Hai Kuching, mulai hari ini aku bukan lagi kawan baikmu. Jika aku berjumpa denganmu atau keturunanmu nescaya aku akan baham kamu sehingga tiada lagi daging melekat pada tulangmu".

Apabila Kuching melihat Harimau terlalu marah kepadanya, ia pun berlari sekuat-kuat hatinya ke dalam hutan meninggalkan Harimau yang masih lagi berada di atas pokok. Ia ingin pergi jauh dari situ agar tidak berjumpa lagi dengan Harimau. Matahari semakin tinggi, Harimau berasa takut untuk turun ke bawah. Akhirnya Harimau nekad dan mencuba juga untuk turun ke bawah. Ia pun terus terjun dari pokok tersebut. Memandangkan badannya yang berat dan besar, semasa ia terjun kakinya terseliuh dan luka-luka. Harimau juga tidak dapat mengejar Kuching kerana kakinya telah tercedera. Ia berjanji kepada dirinya sekiranya ia berjumpa Kuching atau keturunannya, ia akan membunuh mereka semua.

Sejak dari itu, apabila Kuching membuang najis tentu ia akan mengkambuskan najisnya dengan tanah supaya Harimau tidak dapat mengesan kedudukannya atau menjejakinya. Wasalam.

Selasa, 27 April 2010

ANJING DENGAN BAYANG-BAYANG




Di dalam sebuah kampung, ada seekor anjing yang sudah tua lagi terbiar. Tidak ada sesiapa yang mahu mendekatinya apatah lagi untuk memeliharanya.  Sebelum ini, anjing tersebut telah dipelihara oleh satu keluarga  berbangsa Cina. Setiap hari makanannya sedap belaka dan makanannya pula disediakan mengikut masa yang tepat. Bulunya cantik berkilat kerana sentiasa disikat dan dimandikan oleh tuannya setiap hari.  Apabila ia berasa lapar, ia tidak perlu mencarinya kerana makanannya telah disediakan di hujung beranda.  Tetapi apabila ia sudah tua, tuannya tidak mahu memeliharanya lagi malah ia dihalau seperti anjing kurap. Betul kata pepatah melayu anjing kurap bermaksud sesuatu yang tidak elok dan tidak berguna lagi.

Setiap hari sukar bagi anjing tersebut untuk mencari makan. Apabila terserempak dengan manusia pula, ada yang membaling batu dan ada pula yang membalingnya dengan kayu. Terpaksalah anjing itu lari menyelamatkan dirinya kerana takut akan terkena batu atau kayu. Kadang kala hinggap juga batu atau kayu di kaki atau di badannya. Apa lagi luka dan lebam di kaki atau badannya. Setiap hari anjing tersebut terpaksa merayau-rayau di kawasan sampah sarap dengan mengharapkan agar ada saki baki makanan yang boleh dimakan untuk mengisi perutnya yang lapar.

Pada suatu hari, sedang anjing itu berjalan-jalan di satu kawasan kampung, tiba-tiba ia telah terjumpa seketul tulang. Hatinya sangat gembira tidak terkata kerana hari itu merupakan rezekinya yang tidak disangka-sangka. Cepat-cepat anjing tersebut menggonggong tulang itu dan ia pun berlari dengan sekuat hatinya agar tidak ada sesiapa yang melihatnya.

Anjing itu pun berlari dan terus berlari sehinggalah ia sampai di sebuah sungai di hujung kampung. Anjing tersebut terpaksa melalui sebatang titi untuk meneruskan perjalanannya agar dia boleh memakan tulang itu dengan tidak ada sesiapa yang akan mengganggunya. Ia melalui titi tersebut dengan penuh berhati-hati agar tulang itu tidak jatuh ke dalam sungai itu. Sambil ia melalui titi tersebut, dia terasa seperti ada anjing lain yang sedang mengikutinya. Perlahan-lahan ia berjalan di tepi titi tersebut dan kelihatan ada seekor anjing lain yang sedang menggonggong tulang sepertinya.

Tiba-tiba timbul perasaan tamak di dalam hatinya. Maka ia pun berfikir jika dia dapat mengambil tulang yang digonggong oleh anjing di dalam sungai itu, maka dia akan mempunyai satu lagi tulang yang menjadikannya ada dua ketul tulang. Dia terus menyalak sambil menunjukkan taringnya yang tajam untuk menakutkan anjing yang ada di dalam sungai itu. Dengan salakannya itu ia mengharapkan agar anjing yang berada di dalam sungai itu lari kerana takut dan meninggalkan tulang yang sedang digonggongnya.
anjing sedang melihat bayang-bayangnya di dalam air

Apatah lagi, tiba-tiba tulang yang digonggongnya pun terus jatuh ke dalam sungai. Terkebil-kebil matanya melihat tulangnya yang telah hilang dari penglihatannya dan tenggelam tidak kelihatan lagi.  Alangkah kasihannya anjing tersebut kerana dia tidak dapat merasai kenikmatan tulang yang baru sahaja diperoleh pada hari itu.

Kesimpulan dari cerita ini ialah orang yang tamak selalu rugi. Sekiranya anjing tua itu  tidak berasa dengki terhadap anjing yang dilihatnya di dalam sungai itu tulangnya tidak akan jatuh ke dalam sungai. Diharap adik-adik jangan ada perasaan tamak atau dengki terhadap oang lain, kerana sikap itu boleh merugikan diri sendiri dan sikap yang sedemikian adalah sikap yang tercela di sisi Allah

SANG ARNAB DENGAN SANG KURA-KURA


Pada zaman dahulu, dipercayai semua binatang boleh bercakap sesama mereka. Pada suatu hari ada sekor Arnab yang sedang bermain-main di padang rumput. Hatinya riang tidak terkira kerana tiada siapa yang mengganggunya.

Arnab













Sedang Sang Arnab berlari-lari sambil menyanyi, tiba-tiba Sang Arnab terlihat Sang Kura-Kura yang sedang berjalan-jalan di hujung padang tempatnya bermain-main.  Sang Arnab terhenti berlari-lari,  sambil matanya memerhati Sang Kura-Kura yang sedang berjalan amat perlahan. Terdetik di hatinya untuk menegur Sang Kura-Kura.





 Arnab : "Selamat pagi, Sang Kura-Kura!".

Kura-Kura : "Selamat Pagi Sang Arnab".

Arnab : "Hai Sang Kura-Kura.  Kenapa aku lihat engkau ini berjalan amat perlahan.  Tidak bolehkah engkau berjalan laju sedikit. Kasihan betul aku melihat engkau berjalan sedemikian rupa".

Kura-Kura : "Wahai Sang Arnab,  Sememangnya aku berjalan sedemikian rupa. Buat apa aku nak berjalan laju-laju pula. Lagi pun aku sedang menikmati pemandangan yang indah dan sejuk di sini".

Arnab : "Agak-agaknya kalau aku berlumba dengan engkau tentu aku yang akan menang"  kata Sang Arnab dengan angkuhnya sambil ia melihat reaksi muka Sang Kura-Kura yang acuh tidak acuh dengan soalannya.

Kura-Kura

Kura-Kura : "Hmmm.......tidak semestinya Sang Arnab. Belum cuba belum tahu,. Kata Sang Kura-Kura yang juga tidak mahu mengalah. Geram sungguh Sang Kura-Kura melihat sikap Sang Arnab yang begitu sombong dan dan bongkak itu.  Tetapi di dalam hatinya berasa bimbang juga melihat Sang Arnab yang bersungguh-sungguh untuk berlumba dengannya.

Arnab : "Betulkah Sang Kura-Kura. Berani engkau nak berlumba denganku? Baiklah..  Hmmm.....Bagamana kalau kita bertanding berlumba lari".

Kura-Kura : " Baiklah Sang Arnab.  Aku setuju".
Arnab : "Cuba engkau lihat pokok besar di hujung jalan sana itu. Siapa yang sampai dahulu di pokok besar di hujung jalan itu, dialah yang akan menang".

Kura-Kura : "Baiklah".

Arnab : "O.k. Satu! Dua! Tiga!".  jerit Sang Arnab tanpa melihat Sang Kura-Kura sambil berlari dengan lajunya.

Sambil berlari dia ketawa sendirian kerana memikirkan kebodohan Sang Kura-Kura yang sanggup berlumba dengannya.  Sambil berlari Sang Arnab memandang ke arah belakang. Kelihatan Sang Kura-Kura sedang berjalan dengan begitu perlahan sekali. Sang Arnab pun terus berlari dengan lajunya dan akhirnya Sang Arnab keletihan.  Ia mula berfikir sekiranya ia berehat sebentar tentu Sang Kura-Kura masih tidak dapat mengalahkannya. Maka Sang Arnab pun berhenti di bawah sebatang pokok untuk melepaskan penatnya sambil ia berangan-angan, jika dia menang nanti tentu ramai kawan-kawannya memuji di atas kehebatannya. Akhirnya Sang Arnab pun tertidur dengan nyenyaknya.


Sang Kura-Kura pula terus berjalan dan berjalan, sehinggalah Sang Kura-Kura terlihat Sang Arnab sedang rtidur sambil bersandar di bawah sebatang pokok. Sang Kura-Kura berjalan dengan perlahan-lahan  agar Sang Arnab tidak mendengar sebarang bunyi.

Sang Arnab tertidur kerana keletihan di bawah sebatang pokok

Tiba-tiba Sang Arnab terjaga dari tidurnya. Beliau menyangka Sang Kura-Kura masih lagi berada di belakang. Sang Arnab pun berlari sekuat-kuat hatinya agar dia agar dia  sampai dahulu di pokok besar  itu. Sampai sahaja di sana, Sang Arnab melihat Sang Kura-Kura telah pun sampai dahulu sambil berehat sementara menunggunya. Sang Arnab berasa sangat malu di atas kekalahannya dan juga kerana keangkuhannya terhadap Sang Kura-Kura.


Kura-kura yang menang
Kura-Kura : "Hai Sang Arnab, kenapa engkau lambat sampai".

Arnab : "Hai Sang Kura-Kura, aku minta maaf kerana kesombongan aku tadi. Sebenarnya aku tertidur untuk melepaskan penat. Aku ingat engkau lambat lagi".

Kura-Kura : "Tidak apalah Sang Arnab. Lain kali jangan sangka kita yang terbaik kerana ada lagi tuhan jadikan yang terbaik.  Aku harap kita masih boleh berkawan ya...."


Arnab : "Baiklah Sang Kura-Kura".

Sejak dari itu, Sang Arnab dan Sang Kura-Kura pun menjadi kawan karib.

Kesimpulan dari cerita ini menunjukkan bahawa usaha itu tangga kejayaan. Jangan berhenti segala usaha adik-adik kerana setiap usaha akan beroleh kejayaan akhirnya.   Pada yang kuat pula jangan sombong dan bongkak kerana Allah tidak suka orang yang bersikap demikian. Jumpa lagi dalam cerita yang lain pula.

Jika adik-adik hendak melihat penerbitan  animasi dari Filem Negara Malaysia tentang Sang Arnab dengan Sang Kura-Kura jom klik di bawah ini.


.